5 Tradisi Unik Menyambut Ramadhan di Indonesia

Tidak terasa sebentar lagi Ramadhan 1437 H datang. Umat muslim dari berbagai penjuru dunia tentu akan menyambut datangnya bulan Ramadhan ini dengan sukacita. Termasuk di antaranya umat muslim di Indonesia. Sebagai negara dengan mayoritas penduduk muslim, Indonesia tentu akan semarak dengan berbagai kegiatan dalam menyambut Ramadhan. Indonesia kaya akan budaya, sehingga banyak tradisi unik di berbagai daerah dalam menyambut Ramadhan. Berikut ini di antaranya:

1. Balimau

Balimau adalah tradisi khas yang berasal dari masyarakat Minangkabau. Dalam tradisi ini, warga muslim berbondong-bondong pergi ke sungai untuk melakukan balimau, yakni mandi dengan menggunakan jeruk nipis di sungai atau tempat pemandian.
Balimau di Padang [Image Source]

Kegiatan ini dilakukan sebelum memasuki bulan Ramadhan, yaitu sehari sebelum puasa dimulai untuk menyucikan diri sebelum menjalankan ibadah puasa. Tradisi ini dipercaya telah dilakukan sejak berabad-abad yang lalu.

2. Meugang

Di Nangroe Aceh Darussalam ada tradisi tersendiri dalam menyambut bulan suci Ramadan. Tradisi yang disebut Meugang tersebut ditandai dengan kegiatan menyembelih kambing atau kerbau. Meugang biasanya dilaksanakan sehari sebelum bulan Ramadhan.
Meugang [Image Source]

Dalam tradisi ini, seluruh warga akan menyembelih daging kerbau atau kambing untuk dimasak dan dinikmati bersama-sama. Kalaupun ada yang tidak mampu membeli daging, semua warga akan bergotong royong untuk membantu mereka agar bisa ikut menikmati daging. Kabarnya, tradisi ini sudah ada sejak jaman raja-raja Aceh sekitar 1400 Masehi.

3. Dugderan

Tradisi Dugderan dilangsungkan di Semarang, Jawa Tengah. Tradisi ini sudah berlangsung selama ratusan tahun untuk menandai datangnya bulan Ramadhan. Biasanya acara ini digelar 1 hingga 2 minggu sebelum bulan Ramadhan dimulai.
Dugderan [Image Source]

Kata dugder diambil dari ‘dug’ yang merupakan suara bedug masjid yang ditabuh dan ‘der’ merupakan suara dentuman meriam yang disulut. Nah, kombinasi dua suara yang mewarnai festival inilah asal muasal nama festival ini.

4. Nyadran

Nyadran dilaksanakan sebagai rangkaian upacara yang dilaksanakan sebelum bulan Ramadan dimulai. Acara ini berasal dari daerah Jawa terutama Jawa Tengah. Nyadran ditandai dengan dilakukannya pembersihan makam leluhur, kemudian menabur bunga. Acara puncaknya adalah dengan diadakannya selamatan atau kenduri.
Nyadran [Image Source]

Sejatinya nyadran berasal dari tradisi Hindu-Budha, namun kemudian sejak kedatangan Walisongo, tradisi tersebut digabung dengan dakwah agar agama Islam dapat diterima dengan lebih mudah. Agar tidak bertolak belakang dengan tradisi Jawa, maka kegiatan tersebut tidak dihapus, tapi diubah sedemikian rupa dan diisi dengan ajaran Islam seperti membaca ayat Al-Quran, tahlil dan doa.

5. Nyorog

Di Betawi juga ada tradisi khusus untuk menyambut Ramadhan. Dalam tradisi ini, masyarakat membagikan bingkisan makanan kepada anggota keluarga yang lebih tua untuk saling mengingatkan bahwa bulan Ramadan akan segera datang.
Nyorog [Image Source]

Nyorog [Image Source]

Tidak hanya itu saja, kegiatan ini juga berfungsi sebagai pengikat tali silahturahmi sesama keluarga. Saat ini, istilah Nyorog memang mulai menghilang, namun tradisi ini tetap awet dalam kalangan masyarakat Betawi.

Nah, itu tadi beberapa kegiatan tradisional Indonesia dalam rangka menyambut bulan Ramadan. Semua kegiatan tersebut memiliki ciri khasnya masing-masing sesuai dengan daerah asal tradisi tersebut. Bagaimanapun, menyambut Ramadan kali ini, jangan lupa kita sambut dengan hati dan pikiran yang bersih agar bisa menjalankan puasa dengan sebaik mungkin.
Sumber : blog[happiness4sharing]

Incoming search terms:

  • kegiatan ramadhan yang unik diindonesia
  • tradisi sambut ramadan di indonesia

Written by Aziz Gigi

Nama saya Aziz. Saya anak juragan tembakau. Saya ganteng dan disukai banyak wanita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *