Kesehatan Mental Dinilai Dari Ukuran Payudara?

payudara pecahbanget.com

Pecahbanget.com – Penelitian tentang bagaimana ukuran payudara mempengaruhi kesehatan mental diterbitkan dalam jurnal Plastic and Reconstructive Surgery.

Para ahli telah memperingatkan gadis-gadis remaja dengan ukuran payudara rata atau payudara besar abnormal harus ditawarkan operasi korektif karena masalah ini dapat secara signifikan mempengaruhi kesehatan mental seperti yang dikutip dari bandung.bisnis.com.

Para peneliti menemukan, gadis dengan payudara asimetris memiliki kesejahteraan emosional sangat rendah dan lebih rendah diri daripada rekan-rekan mereka. Mereka juga memiliki masalah dengan makan dan berinteraksi sosial.

Dampak negatif pada kesehatan mental karena ukuran payudara sama merusak untuk anak perempuan dengan perbedaan yang relatif sedikit seperti dampak negatif karena perbedaan berat.

Dalam studi pertama dari jenisnya menganalisis implikasi kesehatan mental ukuran payudara, para ilmuwan menemukan dampak negatif sama untuk anak perempuan yang menderita macromastia atau suatu kondisi yang menyebabkan payudara besar abnormal.

Tim dokter di Rumah Sakit Anak Boston menemukan intervensi medis awal, termasuk pengendalian berat badan, konseling kesehatan mental dan bahkan operasi, bisa membantu perempuan muda berjuang dengan payudara asimetris.

Dr Brian Labow, yang melakukan penelitian mengatakan, “Temuan ini menunjukkan bahwa pasien yang menderita payudara asimetri memiliki kesejahteraan emosional yang sangat rendah dan lebih rendah diri dari rekan-rekan perempuan mereka.”

Dia berpendapat intervensi medis dapat bermanfaat di usia muda untuk membantu meminimalkan pengaruh kesehatan mental negatif.

Bagian dari studi peneliti menganalisis 59 wanita muda berusia 12 sampai 21 tahun, yang semua memiliki payudara yang berbeda dengan setidaknya satu ukuran cup bra.

Sekitar 40 persen anak perempuan juga memiliki deformitas payudara tuberous, suatu kondisi di mana payudara tidak berkembang secara normal.

Para peneliti melakukan tes untuk memastikan seberapa baik anak-anak berfungsi secara psikologis dan sosial, serta melakukan tes untuk mencetak kualitas yang berhubungan dengan kesehatan hidup mereka.

Tes serupa dilakukan pada sekelompok gadis-gadis tanpa payudara asimetri dan pada anak perempuan dengan macromastia, suatu kondisi di mana payudara abnormal membesar.

Mereka menemukan beberapa aspek kesehatan mental dan kesejahteraan yang lebih rendah untuk anak perempuan dengan payudara berukuran berbeda, dibandingkan dengan mereka dengan payudara normal.

Mereka juga memiliki skor lebih rendah untuk kesejahteraan emosional dan harga diri, setelah peneliti menyesuaikan perbedaan berat badan.

Dampak ini mirip dengan gadis-gadis dengan macromastia, kondisi dengan dampak kesehatan mental serta anak laki-laki dengan payudara membesar dan bahkan wanita dengan perbedaan payudara yang berhubungan dengan operasi kanker payudara.

Memiliki payudara asimetris juga dikaitkan dengan isu-isu batas dalam fungsi sosial yaitu kemampuan seseorang untuk berinteraksi secara normal di masyarakat. Mereka juga menunjukkan masalah dengan perilaku makan dan sikap.

Di Amerika Serikat, di mana penelitian dilakukan, Dr Labow mencatat bahwa meskipun ada asuransi untuk operasi memperbaiki asimetri dalam penderita kanker payudara karena berdampak pada kesehatan mental dipahami dengan baik, tidak ada ketentuan bagi perempuan muda yang lahir dengan berbagai ukuran payudara.

Akibatnya, pengobatan sering tidak diganti oleh asuransi, dengan pembenaran bahwa ‘tidak ada gangguan fungsional’. Dia berpendapat bahwa intervensi medis dapat bermanfaat.

Dia mengatakan, Mengamati dari gangguan kesejahteraan psikologis, remaja dengan asimetri payudara mungkin menunjukkan perlunya intervensi awal untuk meminimalkan dampak negatif. ”

Ini tidak berarti operasi, terutama untuk anak perempuan muda. Konsultasi dan dukungan mungkin cocok, katanya. Namun, untuk anak perempuan yang selesai tumbuh dan masih memiliki payudara berukuran berbeda, operasi korektif mungkin memiliki manfaat emosional yang penting, tambahnya.

Dia mengatakan,”Meskipun hambatan besar untuk peduli ada, evaluasi dan intervensi dini untuk pasien ini mungkin bermanfaat, dan harus mencakup kontrol berat badan dan konseling kesehatan mental.”

 

sumber: bisnis.com; pecahbanget.com; 03 Des 2014

Written by JYN

Oke saya mulai serius di dunia persitusan ini hanya untuk mencari sedikit duit buat beli laptop atau smartphone. Biar gak keliatan gaptek lah.
Walaupun anak kuliahan cupu, ane tetep pengen pegang duit banyak coy. Udah gitu doang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *