Gejala Medis pada Orang yang Akan Meninggal

kuburan

Kematian merupakan takdir dari Allah. Tidak ada seorang pun yang mampu menghindarinya. Tidak ada yang tahu kapan kita akan meninggal kecuali Dia. Orang yang sehat bisa saja tiba-tiba mati mendadak. Jika sekarang kita dalam keadaan baik-baik saja, tidak mustahil jika beberapa saat lagi kita meninggalkan dunia ini. Begitu juga sebaliknya, orang yang divonis hidupnya tidak akan lama lagi oleh dokter bisa saja tetap hidup hingga bertahun-tahun kemudian. Semua sudah ada yang menetapkannya.

Menurut ilmu medis, ada ciri-ciri umum seseorang akan meninggal. Tanda-tanda ini merupakan akibat dari mulai menurunnya fungsi organ-organ tubuh. Pada kondisi normal seperti orang sakit biasanya seseorang akan menunjukkan gejala yang mengindikasikan bahwa hidupnya akan segera berakhir beberapa minggu lagi seperti dikutip dari Mayoclinic yaitu:

1. Merasa gelisah.
Seseorang akan merasa tidak tenang serta sulit tidur, selain itu dia akan seringkali mengganti posisi saat tidur karena perasaan gelisah.

2. Menarik diri.
Seseorang tidak ingin lagi terlibat dalam aktifitas sosial ataupun melakukan kegiatan favoritnya.

3. Sering mengantuk.
Seseorang akan menghabiskan lebih banyak waktunya untuk tidur.

4. Kehilangan nafsu makan.
Seseorang hanya akan makan dan minum dalam jumlah sedikit dan berbeda dari biasanya.

5. Mengalami jeda saat bernapas.
Hal ini biasanya terjadi saat seseorang sedang tidur ataupun terjaga.

6. Luka yang sulit sembuh.
Luka atau infeksi yang dialami mengalami kesulitan untuk disembuhkan.

7. Pembengkakan.
Pada beberapa orang terjadi pembengkakan di daerah tangan, kaki atau bagian tubuh lain.

Proses sekarat mulai terjadi ketika tubuh tidak bisa mendapatkan asupan oksigen yang diperlukan untuk bisa bertahan hidup. Sel yang berbeda akan memiliki kecepatan kematian yang berbeda pula, sehingga panjangnya proses seseorang sekarat tergantung pada sel-sel yang kekurangan oksigen ini.

Sedangkan otak memerlukan oksigen dalam jumlah yang besar dan hanya memiliki sedikit oksigen cadangan. Sehingga jika asupan oksigen berkurang maka akan mengakibatkan kematian sel dalam waktu 3-7 menit saja.

Beberapa tanda yang ditunjukkan oleh orang yang sekarat adalah lebih banyak tidur, hal ini untuk menghemat energi yang tinggal tersisa sedikit di tubuh. Ketika energi tersebut hilang, maka seseorang akan kehilangan nafsu untuk makan ataupun minum. Proses menelan pun menjadi sulit dan mulut akan sangat kering, sehingga memaksa orang yang sekarat untuk minum akan membuatnya tersedak.

Selain itu orang yang sekarat akan kehilangan kontrol pada kandung kemih dan ususnya, sehingga seringkali terlihat mengompol. Orang akan merasa bingung, gelisah dan tidak tenang karena tidak dapat bernapas dengan teratur. Ketika sel-sel di dalam tubuh mulai kehilangan sambungan, maka akan mengalami kejang otot.

Kematian akan semakin mendekat jika kaki dan tangan terasa dingin dan mulai sedikit membiru akibat terhentinya aliran darah ke daerah tersebut. Tapi lama-kelamaan akan semakin menyebar ke bagian tubuh atas seperti lengan, bibir dan kuku. Selain itu orang menjadi tidak responsif, meskipun matanya terbuka tapi memiliki tatapan mata kosong atau tidak melihat sekelilingnya.

Setelah itu pernapasan akan terhenti sama sekali dan diikuti oleh berhentinya kerja jantung, maka secara klinis orang tersebut sudah mati karena tidak ada sirkulasi dan cadangan oksigen untuk bisa mencapai sel-sel di tubuh. Namun kematian klinis bisa dikembalikan melalui proses CPR (napas bantuan), transfusi atau ventilator. Tapi jika 4-6 menit setelah kematian klinis tidak ada perubahan, maka itu artinya jantung sudah tidak bisa bekerja lagi.

Karena jantung sudah tidak bekerja, maka secara otomatis aliran darah dan oksigen ke seluruh tubuh dan otak juga akan terhenti. Akibat tidak adanya asupan oksigen dan darah ke otak, maka dalam hitungan beberapa detik otak juga akan mati dan disitulah akhir dari perjalanan hidup seorang manusia.

 

Bagaimana pun, kematian merupakan bagian dari takdir yang tidak bisa diketahui secara pasti kapan datangnya. Jangan panik apabila Anda mengalami beberapa tanda diatas. Tanda-tanda diatas hanyalah prediksi secara medis, tidak sepenuhnya  akurat. Kapan kita akan mati? Yang mengetahui hanyalah Allah. Hal terpenting yang harus kita lakukan adalah memperbanyak amal ibadah kita dan meningkatkan iman dan taqwa kita agar kita siap menghadapi kematian kapan pun ajal menjemput. Jangan lupa untuk selalu ingat pada kematian yang membayangi kita setiap saat.

Sumber: beritaunik.net

Incoming search terms:

  • tanda tanda kematian menurut medis
  • tanda kematian menurut medis
  • tanda-tanda kematian menurut medis
  • tanda orang mau meninggal secara medis
  • tanda tanda kematian menurut ilmu kedokteran
  • tanda tanda kematian menurut kedokteran
  • tanda tanda kematian manusia secara medis
  • tanda orang akan meninggal dari segi kesehatan
  • Gigi sakit tanda akan meninggal
  • ciri ciri orang mau meninggal menurut medis

Written by Aziz Gigi

Nama saya Aziz. Saya anak juragan tembakau. Saya ganteng dan disukai banyak wanita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *